August 16, 2010

(ceritanya) Tutorial! :)

Saya pengen banget ikutan Ramadhan Tutorial Project yang digagas oleh mbak Tarlen. Menurut saya, proyek ini menarik sekali, apalagi dilakukan selama bulan Ramadhan, bulan untuk berbagi. Saya pribadi percaya, makin banyak kita membagi ilmu, makin banyak pula ilmu yang kita terima :D

Masalahnya, saya nggak tau mau bikin tutorial apa -_-”
Menjahit? nggak bisa. Memasak? Bisanya masak indomie doang. Menggambar? Duh, kalo yang ini, bukannya sok merendah, tapi saya bener-bener gak tau mesti ngapain kalo disuruh ngajar menggambar. Secara biasanya cuma corat coret tabrak-tabrak warna mengandalkan insting. Proporsi dan perspektif ancur lebur. Kata Diaz teman saya, garis-garis gambar saya itu unik. Garis-garis sakit jiwa. Sial :(

Tadinya mau sharing tutorial buat bikin kamera lubang jarum. Tahun lalu saya diajarin Opiq. Tapi, baru langkah pertama aja udah nyerah. Susah banget bo jelasinnya. Kalo pada mau bikin, mendingan liat videonya aja deh lebih jelas :D Ato minta Opiq jelasin. hehehehe.
Nah bingung kan...tapi biar bagaimanapun, saya pengen banget berbagi paling gak 1 tutorial lah selama bulan Ramadhan ini. Dan akhirnya saya kepikiran satu. Jengjenggg!!!

Saya akan berbagi tutorial tentang...membuat cap dari penghapus :D
..........................................krik krik .............................garing ya? Hehehe gapapa, silakan ketawa saya gak marah kok :)) Itung-itung ibadah bikin orang lain ketawa...hehehe. Namanya juga usaha. Saya yakin sih banyak yang bisa bikin jauh lebih keren dari ini, tapi pasti ada yang belum tau (ada gak? > gak yakin sendiri)
Dan secara baru pertama kalinya bikin tutorial, maap ya kalo gak jelas :p hehehe!

Okeh! Mari kita mulai.

Untuk bikin cap ini, yang pertama kita butuhkan adalah...karet penghapus (ya iyalah) Untuk pemula, saya sarankan beli yang ukurannya agak lebar, biar lebih gampang. Gak usah beli penghapus Boxy yang mahal pisan itu, penghapus imut-imut anak TK yang harganya 2000-an aja cukup :)

Yang kedua, siapkan cutter ato pisau pahat ato pisau cukil. Saya beli pisau pahat ini satu set secara impulsif. Waktu itu abis ikutan workshop ukiyo-e di Japan Foundation, terus langsung deh sok-sokan pengen nyoba lagi :p Walaupun akhirnya seperti kata mbak Tarlen, kecepatan membeli pisau pahat tidak sebanding dengan kecepatan memahat :p Pisau ini merk Sakura, totalnya ada 5 jenis dengan mata pisau yang berbeda. Harganya 1 set Rp 120.000,- Tapi kalo yang gak punya, bisa kok pake cutter biasa, cuma butuh kesabaran dan ketelitian lebih aja :) Saya pernah coba pakai cutter biasa. Jadinya lumayan kok. Lumayan ancur :))

Satu hal lagi yang perlu diingat sebelum mulai memahat/mencukil, tentukan bagian mana yang kamu ingin agar berwarna. Itu akan jadi patokan untuk membuang bagian-bagian lain di sekitarnya. Contohnya, saya pengen agar bagian yang berwarna itu hurup-hurup “Tarlen”, jadi saya cukil bagian-bagian di sekitar huruf-huruf tersebut supaya permukaannya lebih rendah daripada huruf “Tarlen”. Kalo kamu ingin agar huruf “Tarlen” berwarna putih, sementara backgroundnya yang berwarna, maka sebaliknya kamu harus mencukil huruf “Tarlen” agar permukannya lebih rendah dari sekitarnya.
(Minta maap banget ni, niatnya mau bikin tutorial, keasyikan sampe lupa motret. Jadi pake gambar aja gapapa yah hehehehe)

Sekarang langkah-langkahnya. Pertama, gambar apa yang pengen kamu pahat di atas kertas. Lalu arsir agak tebal pakai pensil. Lebih baik pensil 2B ke atas biar hitam legam. Kenapa harus hitam legam? Karena ini akan memudahkan kamu untuk mentransfernya ke karet penghapus. Sebenarnya, bisa langsung digambar di karet penghapusnya. Tapi jangan lupa dibalik ya..soalnya percobaan pertama saya gagal karena lupa ngebalik :p

Transfer gambar yang sudah kamu buat di kertas ke karet penghapus. Cukup ditekan yang keras selama beberapa saat, biar pensilnya membekas secara otomatis. Begini hasilnya :

Sesudah ditransfer, tebalkan lagi mal yang ada di karet penghapus biar jelas, lalu mulailah memahat! :D

Kalo kamu pakai pisau pahat, perhatikan mata pisaunya. Mata yang berbentuk segitiga itu paling enak buat membuang bagian-bagian yang kecil. Yang agak melengkung biasanya buat bikin lingkaran atau belokan-belokan. Sisanya buat gaya-gayaan aja mau pake yang mana :))


Pahatlah karet penghapus mengikuti outline yang sudah kamu buat. Pake karet penghapus ini enak lho karena mahatnya gampang gak perlu tenaga, gak seperti memahat kayu. Tapi hati-hati, karena terlalu empuk, kadang-kadang malah mengundang kecelakaan (baca : gompal-gompal bentuknya) :p
Btw, ada yang sadar gak ada keanehan pada foto ini? Huehehe iya ngaku, ini diambil belakangan karena.....lupa motret....maaf yaaaaa :p

Setelah selesai, cobalah dirapikan sedikit-sedikit permukaannya, biar liatnya gak menjijikkan seperti ini :
Voila! Cap dari karet penghapusmu sudah selesai! Untuk tintanya, beli aja tinta cap biasa dan bantalannya.


Cap di karton untuk bikin kartunama handmade, atau di kertas untuk bikin kop surat ato amplop pribadi, atau buat label produk handmade kamu juga bisa, atau buat lucu-lucuan aja ngecap tangan orang yang berkunjung ke rumahmu jadi berasa kayak masuk Dufan juga gapapa :))


ini hasil percobaan lainnya :)

hasil cap-nya bisa kamu gabungin dengan gambar ato kolase, biar lebih menarik :D

Yey! Moga-moga berguna ya tutorialnya. Buat mbak Tarlen, maap ya namanya dipinjem buat bikin tutorial ini. (Tadinya rencananya cap nya mau buat mbak Tarlen beneran, tapi bocel-bocel jelek gini jadi malu hahahah nanti aja ya mbak aku bikinin lagi yang lebih bagusan :D) Saya pakai namanya mbak Tarlen karena dia sangat menginspirasi saya selama ini. Dan selama bulan Ramadhan ini, mbak Tarlen akan berbagi tutorial satu setiap hari untuk kita semua. Iya, tiap hari. *pengsan*. Sementara saya mikirin satu aja setengah mati. Makasih ya mbak Tarlen! :D

Terakhir saya pengen berbagi satu kalimat yang diambil dari lirik lagunya Raihan. Saya bukan Muslim, dan saya juga bukan orang yang religius. Saya dengar sepenggal lagu ini mungkin pas SD, dan saya ingat sampai sekarang :)

“Dimulakan dengan Bismillah, disudahi dengan Alhamdulillah...begitulah sehari dalam hidup kita, mudah-mudahan dirahmati Allah”

Bagus banget ya :D Kalau saja kita ingat melakukannya tiap hari, i think nothing would ever go wrong in our days :) Selamat berpuasa ya teman-teman, moga-moga Ramadhan ini penuh berkah buat setiap orang. Amin :)

17 comments:

  1. wah cil, aku terharu sekali... terima kasih untuk tutorialnya.. biarpun ga tiap hari bikin tutorial.. biarpun cuma satu aja selama ramadhan yang penting tulus ngebaginya.. thanks ya >big hugs<

    btw, tersanjung 13 itu namaku jadi model tutorialmu.. dan jadi keren banget setelah di cap di amplop dan tambahan gambarmu yang keren banget.... kerennnn.. sekali lagi makasih banyakkkkkkk...:)

    ReplyDelete
  2. aku yang makasih mbak Tarlen, hehe sangat terinspirasi nih dari project-projectmu :)
    Hahaha itu aslinya jelekkk stamp nya gompal-gompal gitu...percobaan berikutnya yah kalo berhasil aku kirimin..hihihi :D

    ReplyDelete
  3. Duuuh Cecil aku ketawa ngakak baca tutorialmu ini :))
    It's very creative n thoughtful of you :)

    ~iNa

    ReplyDelete
  4. gue pernah bikin stempel kayak itu waktu sma kelas 1, sekitar tahun 2002. Tapi bahannya pake sendal jepit swallow. soalnya lebar jadi bisa bikin banyak dan murah.hehehe
    ^^

    ReplyDelete
  5. ya ampun cecil.. bagus banget tutorialnya! dan bener kata mbak Tarlen, terdengar sangat tulus :)) aku bukan Tarlen aja seneng banget bacanya, apalagi Tarlen sendiri yah ;)
    thank you for sharing yaa, kapan2 mau coba aaah :D

    ReplyDelete
  6. @ mbak Ina : makasih yaaa hehehe emang ni gak bisa disuruh ngarang serius :p

    @ Fietha : wah! iya juga ya pake Swallow! Hehe briliaaann...thanks Fietha!

    @ mbak Angki : hehe sama-sama mbak, tutorial gak jelas sebenernya tapi mudah-mudahan ada gunanya dikit hihi

    ReplyDelete
  7. hihihi nice!
    :( tapi gak suka yg dibilang pas kamu nyoba pake cutter jadinya ancur! bikin semangat mencobanya berkurang tau :)

    ReplyDelete
  8. Sisil nih emang bener2 juaranya deh..
    eh sil rikues dong tutorial bikin cap dari ban bekas bisa ga? jadi bisa gede...

    ReplyDelete
  9. @ Perez : hahaha tergantung kemampuan tangan kok, kalo orangnya teliti jadinya pasti bagus2 aja :p hehe coba dong seru deh :)

    @ Opiq : bisa pik! pas di JF juga diajarinnya pake karet ban, tapi gw gak tau beli dimana, jadinya pake apusan aja dei :p

    ReplyDelete
  10. HAHAHHAHA
    gile deh handal yah jeng cecil pk alat cukil.
    g jg punya 1 set alat cukil yg g rampok dgn sopan dr laki g pas kuliah.
    ternyata dari matakuliah cukil ada 1 hal penting yg g pelajari:
    G GA BOLEH NYUKIL ahahhaha.
    blm nyukil aja, br megang alatnya udah ada pertumpahan darah

    begitulah
    jadi ntar kl g mau cap lucu dr penghapus g minta ke lo aja ya wakkakakakak

    btw, nice tutorial!

    ReplyDelete
  11. ih bagus!!! gua kok masih takut yah buatnya...padahal alat juga udah lengkap...tapi takuttt...pernah coba, trus rubber nya langsung retak2 ancur...jadi discourage banget :(....
    gocco udah di discontinued, cil :)...tapi masi ada kalo mau beli...cuman stocknya mahal...di amrik sama di oz...kmrn beli di oz sih :)

    ReplyDelete
  12. duh cecil, ikannya lucu banget! jadi kepikiran untuk bikin ilustrasi pake teknik woodcut, pasti keren meski bikinnya pasti susah.. beautiful post cil, jadi malu dan terharu dengan postingmu.. :p

    ReplyDelete
  13. @ Yola : tossss....sama dong, ini telunjuk juga udah bedarah2 kecukil :p

    @ mbak Lia : hehehe iyaaa emang mesti ati2 banget mbak...gapapa, practice makes perfect! XD
    ho oh ni susah banget cari Gocco yah sekarang huhu...ntar deh nabung dulu :)

    @ Ella : eh ada La buku anak yang pake woodcut...luar biasa kerennya...tapi harganya juga luar biasa...hehehe aku lupa judulnya apa :(

    ReplyDelete
  14. "buat lucu-lucuan aja ngecap tangan orang yang berkunjung ke rumahmu jadi berasa kayak masuk Dufan"

    Huahahaaa... Cecil, saya buka blog kamu untuk mendapatkan hiburan, dan emang emang dapet hiburan... heheee.....itu stempelnya stelah dihias lagi jadinya menggemaskan...!!! =D

    ReplyDelete
  15. ehm,ehm, dan kalo mau bikin cap se-gape mbak Geninne , kudu belajar sampe berapa hari, err.. minggu, err tahun mbak? wakakakaka... guling2 sambil desperado..

    ReplyDelete
  16. @ Audi : hahaha emang kalo nulis bodoh2 gini gue paling cepet Di :p hihi

    @ ci Gina : dooohh jangan dibandingin sama yang ituh T_T si Mally juga bikin lho gila keren bgt :(

    ReplyDelete
  17. hmm... kalau mau beli pahatannya dimana ya? kalau di gramedia jakarta, di gramedia mana??

    ReplyDelete